Tak Habis-habis Masalah Pos Laju

Pernah DS Samy Velu cakap dalam Parlimen tentang Pos Laju,

“Esok pos Hari ini sudah sampai”

Dulu pernah hantar satu consignment dari Jitra kepada anak di Subang Jaya, Baca betul-betul SUBANG JAYA bukannya LONG PASIA atau LONG BANGA di Pedalaman Sarawak tu. Satu minggu baru sampai. Bila barang sampai semua isi sudah hancur menjadi sampah. Memang teruk betul.

Kali ini pasal beli satu barangan secara online. Lokasi penjual itu pun bukan di LONG PASIA atau BA’KELALAN tapi BALAKONG dekat KL saja. Dan aku duduk di Bandar JITRA, yang PPL Pos Laju hanya 1km dari rumah.

Buatlah tracking untuk mengesan di mana sudah barangan yang di hantar itu berada. Lihat print screen di bawah. Ambil perhatian pada kotak hitam (bukan mengesan mengapa MH370 hilang)

Item sampai PPL Jitra 9.59 pagi. 7.08 minit petang hari yang sama ia dihantar balik ke Balakong.

POS LAJU

Sepatutnya item itu dihantar kepada penerima, jika penerima tidak ada di rumah mungkin cuba buat penghantaran kedua pada hari berikutnya, Setidak-tidaknya berikan notis untuk collect item di PPL seperti selalunya dalam tempoh 7 hari. Ini tidak tk sampai 12 jam item dah dihantar balik semula kepada pejabat asal. Tak kah banggang punya kerja mcm tu.

Bagaimanalah jika item itu sesuatu yang amat mustahak dan perlu diperolehi dengan segera? Sekarang proses penghantaran semula item tersebut akan berulang dan mengambil masa 3-4 hari lagi.

Dengan perkhidmatan yang teruk itu pun masih ada hati nak dakwa National Courier. Rasanya Mangement Pos Laju ni kena pergi berkursus dengan DHL, Fedex atau pun Ta Q Bin yang lagi efisyen dari Pos Laju. Malah Mat Despatch pun lagi efisyen.