Explorasi Gua Gunung Keriang

on

Aku tidak sangka akan melalui satu pengalaman menjelajah gua yang sebenarnya kerana pada mula sangka akan mendaki Gunung Keriang hingga ke puncak. Menjelajah gua yang aku ikuti ini bukanlah berjalan meniti laluan yang dibina khusus untuk pengunjung seperti apa yang terdapat di Gua Kelam, Perlis atau lain-lain gua yang dibangunkan oleh pihak berkuasa sebagai tarikan pelancung. Apa yang aku lalui ialah meneroka ke dalam gua yang gelap gelita walaupun ianya adalah laluan peneroka yang lepas.

Gunung Keriang adalah merupakan sebuah bukit batu kapur yang terletak lebih kurang 7 kilometer dari bandaraya Alor Setar. Gunung ini mempunyai lagenda tersendiri kerana dikatakan menjadi batu setelah disumpah oleh Sang Gedembai. Ceritanya Gunung ini asal sebuah kapal yang sedang belayar dan di dalamnya ada seorang puteri yang jelita. Sang Gedembai berkenan dengan puteri berkenaan dan meminta untuk mengahwininy tetapi ditolak. Marah dengan penolakan itu dia menyumpah kapal itu dengan isinya menjadi batu.

Keyakinan penduduk sekitar bahawa asal Gunung Keriang adalah sebuah kapal yang terkena sumpah ialah adanya tempat-tempat yang menyerupai bahagian dalam kapal. Salah satunya ialah di Gua Buaya dan Dataran Buaya. Berada di Dataran tersebut rasa seolah-olah berada di atas dek kapal dengan ngin segar dan dingin menyapa.

Kami diberitahu bahawa Dataran Buaya itu mungkin sebuah ruang balai yang di huni oleh Puteri. Lanskap di Dataran Buaya itu sememangnya nampak bagiakan berada di balai rong kerana satu ruang persada yang tinggi dan dindingnya bagikan diselimut oleh tabir dari kain jarang seperti mana-mana hiasan persada di Balai Rong.

Angin yang meniup begitu dingin dan terasa segar. Mengikut ceritanya bertentangan dengan persada itu terdapat ruang yang dikatakan sebagai dapur dan di kawasa situlah dahulu masyarakat sekitar Gunung Keriang sering meminjam pinggan mangkok dan peralatan jika hendak buat kenduri. Kini semua itu tinggal kenanagan kerana dipercayai ramai yang melanggar pantang larang ketika meminjam peraltan-peralatan berkenaan.

Kami berhenti berehat di Dataran Buaya tersebut untuk mengisi perut dengan bekalan Nasi Lemak yang di bawa.

Selepas itu kami meneroka lagi ke beberapa gua shinggalah akhirnya keluar melalui pintu selatan di mana Kerajaan Negeri Kedah telah membina laluan-lauan bertiti untuk memudahkan pelancung menikmati keindahan Gua Gunung Keriang. Pelancung doleh naik menggunakan lif setinggi 8 tingkat untuk ke pintu gua. Semuanya sudha siap tetapi sayang, ia menjadi gajah putih dan terbengkalai begitu sahaja. Segala infrastruktur yang dah siap dan menanti pengunjung sahaja tetapi terbengkalai.

Penerokaan ke dalam Gua Gunung Keriang begitu mencabar tetapi hasilnya menyeronokkan. Masa tidak mengisinkan kami untuk meneroka lebih jauh lagi dan aku berasam untuk datang semula. Masih banyak gua yang belum dimasuki. Posting ini saya juga buat dalam blog Bahasa Inggeris saya mykembara

Gua Gunung Keriang South Gua Gunung Keriang

Gua Gunung Keriang Abandoned

 

 

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s